Road To Bali :D

HOOLLLLAAA!!!! Akhirnya gue pulang juga dari Pulau Dewata alias pulau Bali :)
Liburan disana benar-benar membawa sebuah kenangan dan juga pembelajaran. Lho? Kok pembelajaran? Emang disana meneliti?
Maksudnya pembelajaran hidup. Yang mungkin tidak pernah diajarkan di sekolah.
Gue bakal cerita sedikit tentang kegiatan yang gue lakukan di Bali. Iya, hanya sedikit. Karena walaupun cuma beberapa hari disana, tetapi terlalu banyak hal yang gue alami disana.http://raditiamadya.com/wp-includes/js/tinymce/plugins/wordpress/img/trans.gif
Pertama, gue berangkat dari sekolah hari Sabtu tanggal 23 Maret lalu sekitar jam 11 malam. Nah, gue takut ngompol di bis, akhirnya sebelum berangkat, gue ke kamar mandi dulu buat buang oli. Pas gue balik lagi ke lobby, gue lihat ada tas hitam tertinggal disana, padahal temen-temen yang lainnya udah pada masuk bis, akhirnya gue dan beberapa temen nguber ke semua penjuru dan bis-bis buat nginfoin tuh tas item.
ternyata semua bis yang gue tanya gak ada yang ngaku punya, akhirnya gue nyoba buat buka isi tas itu, siapa tahu ada sesuatu yang bisa buat nemuin pemiliknya, gue deg-degan juga, takutnya tuh tas cewek. Tapi, alhamdulillah itu tas cowok, gue cari sesuatu yang bisa gue dapet, tapi cuma tumpukan baju yang gue lihat. Tiba-tiba ada guru gue dateng dan bantu nyari
"Coba cium bau bajunya."
Dengan santai dia bilang gitu ditengah bingungnya gue. dikira gue homo apa.
Nah, akhirnya gue nemu semacam card yang ada di tasnya, gue langsung lari bawa tas itu ke bis tempat anak itu ada dan gue sukses naik bisa dengan keadaan berkeringat.
Hampir 12 jam gue berada di bis. Selama itu, gue gak niat makan. Biasanya gue kalo makan kayak domba rabies, ini jadi beda. Gue cuma ngambil nasi satu centong doang, lauk sedikitnya, dan gue merasa gak laper. entah kenapa, tiap naik bis pasti gitu.
Minggu, 24 Maret 2013 22:56
Gue tiba di pelabuhan Ketapang, malam yang dingin. Anginnya serasa menusuk sampai ke jantung. Walaupun gue sudah berjaket. Gue masuk ke dalam kapal ferry. Disana, gue lebih milih naik ke atap ferry daripada di ruang tunggu. Gue memang gak pernah merasakan berada di atap kapal, di dekat tempat nahkoda tepatnya.
Gue tiduran disana, memandangi hitamnya langit dengan bintang-bintang. Iya, di tempat gue jarang ada bintang saat malam hari. Gue memutar pandangan, ada bendera merah putih yang merahnya mulai pudar diatas kapal, dan lampu hiasan yang sudah tidak menyala.
Kapalpun bergerak dengan santai, aku tidak pernah merasakan malam seperti ini. Mungkin sepele, tetapi ini menjadi salah satu kenangan.
anak liar malam

Jam satu dini hari waktu Indonesia tengah, kami sampai di pelabuhan Gilimanuk, gue langsung memutar jam tangan gue untuk menyesuaikan waktu agar tidak salah, walaupun ada yang bilang "tinggal ditambah sejam aja.".
Dan apa yang gue duga beneran terjadi, ada kesalahpaham dalam waktu, yang berujung dalam salah waktu sholat. Ada yang sholat jam 4, bahkan ada yang sholat jam 6, dia ngira kalau di Bali jam 6, di Jawa jam 5. Parah ini.
kalau gue sih gak peduli mau beda berapa jam sama Jawa, gue gak nyangkut pautin jam, kalau semisal jam tangan gue udah gue ganti ke waktu WITA, ya gue ngikutinnya jam itu, jadi gue tetep sholat jam 5 waktu itu.
Senin, 25 Maret 2013 06:48 WITA
Tempat yang pertama dikunjungi itu Tanah Lot, gue merasa ada yang berbeda dengan jalan menuju kesana, seingat gue dulu, jalannya bukan aspal, tapi seperti batu bata disilangkan dan berpasir. Sudah banyak berubah ternyata. Di Tanah Lot saat itu masih sepi karena kita emang datang paling pagi dan BELUM MAKAN. Iya, gue kira habis mandi dan sholat, kita sarapan dulu. Ternyata ke Tanah Lot dulu, baru sarapan.
leak Bali yang nyasar
Setelah dari Tanah Lot, gue baru sarapan di...di...mana lah, lupa gue namanya, disana sekaligus ada perbelanjaan, tapi seperti biasa, walaupun gue laper, tapi gue males makan banyak kek biasanya.
Habis makan, kan ceritanya pada mau balik ke bis, nah beberapa temen gue yang cewek ada yang njerit, njeritnya pake nada oktaf pula, bising banget. Ternyata beberapa udah pada lihat souvenir khas Bali yang bentuknya kek "barangnya" cowok. Yang pernah ke Bali pasti tahu. emang di Bali banyak souvenir gituan, mulai dari asbak, sampai yang cuma itunya doang.
Salah satu guru gue, yang ya...bisa dibilang rada gitu, dia pegang tuh souvenir dan...
"Ini ukurannya king size ini, HAHAHA...HAHAHA"
Gue diem.
"Kalo punya saya yaaa....kecil dikitlah, dan agak bengkok"
"GUE GAK KENALLL....GUE GAK KENALLL..."
Akhirnya kita pergi dari sana dan ke tempat selanjutnya, di Tanjung Benoa. Disanaemang banyak wahana kayak parasailing, banana boat, dll. Kata tour leadernya, suruh bawa baju ganti, soalnya bakal basah kalo naik wahana. Berhubung gue gak bawa tas besar, akhirnya gue kresekin tuh baju ganti, dan gue bawa kemana-mana.
Yang pertama gue naikin adalah wahana yang menuju ke pulau penyu, ya emang gue penasaran. Sampai disana, gue masuk dan memang banyak penyu disana, dari yang masih kecil mungil sampai yang udah bapak-bapak.
turunin saya, Mas. Mau pipis.
Gue lihat-lihat ke daerah lain, ada kelelawar, burung elang, ular, dan disana ada mbak-mbak Jepang pake bikini, mau gue ikutin, udah keburu dijewer pacar.
Balik dari pulau penyu, gue mau nyoba banana boat. Berhubung kita datengnya kesiangan jadinya gak bisa naik parasailing. Karena katanya bakalan basah, jadinya gue ngligo aja alias tanpa baju.
gue paling kiri
Awalnya naik banana boat, gue deg-degan juga, dengan kecepatan segitu dan dibawa ke tengah laut. Sampai ditengah, speed boatnya muter balik, dan mas-mas di depan gue dengan santainya berdiri disamping banana dan muter banananya. Gue dan temen-temen sukses di ceblungin sama tuh mas-mas.
Pas diceblungin, wajah gue megap-megap kek ikan koi, ditambah gue nelen air laut. Setelah gue balik, gue ngecek celana gue, siapa tahu ada ikan nyangkut.
Abis itu, rombongan pada pergi ke joger, ya biasalah belanja, gue juga nyari celana pendek buat di pantai, celananya bagus sih. Tapi harganya enggak.
Abis belanja, gue pergi ke Kuta naik angkot, agak jengkel juga sama supirnya yang narikin penumpang ampe 20 orang/angkot, ditambah narikin ongkos dengan cara yang kelewatan.
Gue di Kuta agak "kepagian" sih, jam setengah 5an, tapi ya ngapain juga ngetem di Joger, mending gue ke Kuta langsung. Gue duduk-duduk aja disana, sambil nikmatin pemandangan, gue juga sempet mau ngejailin bule.
colek ah
Gue gak bisa sampe liat sunset disana, soalnya shuttle bisnya bisa-bisa kehabisan. Jadinya gue balik ke central parkir, beli bubur kacang ijo.
Akhirnya setelah seharian jalan-jalan, gue ke hotel juga. Tapi yang jadi masalah disini, tournya nyewa dua hotel, hotel Dewata sama Nuansa. Yang Dewata di tempatin anak cowok dan yang Nuansa anak cewek. Masalahnya bis yang gue tempatin parkir di hotel Nuansa, jadinya gue harus jalan keluar hotel Nuansa dulu, ya walaupun jalan ke hotel gue cuma sekitar 20 meter, tapi ya rempong juga.
Gue gak bisa tidur malem itu. Panas banget disana, gue juga gak begitu ngantuk,  akhirnya gue keluar hotel dan gue ngeluyur ke KFC, nyari kopi disana.
Kayaknya gue ngopi di jam yang salah. gue gak bisa tidur sampe am 2an. gue cengok, bingung mau ngapain.
Selasa, 26 Maret 2013 04:30 WITA
Gue bisa bangun jam setengah 5 dalam keadaan seger. Yang lain belum pada bangun ternyata, pada begadang juga soalnya.
Akhirnya gue keluar di depan hotel, masih gelap banget, gue sendirian tengak-tenguk disana, beberapa motor udah lalu lalang, tapi rasanya masih kayak jam 3 pagi.
Gue niatnya jam setengah 6 mau jogging kecil di jalan, tapi gue tunggu sampe jam segitu, mataharinya belum terbit, yaudah nekat aja lari-lari, walaupun masih dingin.
Ternyata, mataharinya baru mumbul jam 06.45, buset. Di Pekalongan tuh jam 6 kurang udah terang, ini hampir jam 7 baru mumbul mataharinya. Mataharinya salah jam kerja.
Sarapan seperti biasa, terus berangkat. Pertama yang dituju itu perbelanjaan di Dewata Bali, disana gue cuma beli kaos. Iya, kaos gue habis, gue emang males bawa banyak. Abis itu pergi ke Uluwatu, yang artinya tebing batu, iya di daerah perbukitan yang bikin gue deg-degan banget lihat jalannya yang sempit dan berliku dimasuki 5 bis. Di Uluwatu juga banyak monyet-monyet yang sukanya nyolong timun barang orang yang berkilauan, beberapa temen gue juga kecolongan, ada kacamata, sendal, jepit rambut yang diambil sama monyet, gue juga nyopot kacamata gue, dan megang erat-erat tas gue. Gue juga jadi ilfeel kalau liat monyet disana. Jadi pas ada monyet deket gue teriak "JAUHI GUE!! PAHIT!! PAHIT!!" Eh itu tawon deng.
gue juga dapet pemandangan yang luaaaarrr biaaaasaaaa #nadaoktaf gue sempet foto panorama tebing Uluwatu.
bikin merinding pemandangannya
Setelah dari sana, kita pergi ke pantai Dreamland, termasuk daerahnya orang elit soalnya masuk di Pecatu Indah Resort yang isinya hotel-hotel dan lapangan golf. Disana juga ada villanya Tommy Soeharto namanya kelapa, kalau mau masuk bayar tiket Rp.100.000, CUMA MASUK.
Disana juga katanya ada restoran yang harga nasi gorengnya aja Rp.250.000. Gue gak tau itu masaknya pake wajan emas atau gimana. Namanya villanya "KELAPA".

villa KELAPA
Walaupun disana rentang pantainya cuma 2 Km, tapi pemandangannya bagus kok. Bukan, bukan pemandangan ceweknya, tapi emang bagus, ombaknya lebih gede dari Kuta, dan hawanya bener-bener panas pas itu. Beberapa temen gue ada yang berteduh, ada pula yang karena males ke air, mereka jadi penitipan sandal. Overall emang suasananya lebih sepi daripada Kuta. Tapi ya tetep asik.

Setelah dari Dreamland, kita pergi ke GWK atau Garuda Wisnu Kencana, ternyata daerahnya lumayan deket sama pantai Dremland, cuma turun dikit, nyampe. Disana, gue sampe malem soalnya nonton tari Kecak. Pas gue lihat patungnya, ternyata belum ada yang berubah, hanya ada patung tangan dewa Wisnu yang ditaruh di tempat yang berbeda.
Ini merupakan mega proyek yang nanti kalau patungnya benar-benar jadi, patung GWK bakal jadi patung tertinggi di dunia dengan tinggi 150 m.
Seperti yang lainnya, gue cuma foto-foto disana, emang sih banyak yang bilang ke GWK itu udah biasa, mbosenin, tapi bagi gue, gue gak bakal selamanya ada disini, jadi yang gue tetep foto disana.




Guru Biologi gue lebih gaul, beliau minta difoto bareng Garuda dan lagi ngelus kepala garudanya :D
sakti, pak! (y)

Abis itu gue jalan ke tempat theather dimana tari Kecak bakal digelar. Pertama, ada dua penari perempuan, maksudnya mereka masuk satu persatu, awalnya mereka menari kemudian mengajak beberapa penonton untuk ikut menari bersama, dan kebanyakan dari sekolah gue. Kalau yang bisa nari sih oke dia berani maju, ada juga yang cuma modal nekat aja..
hayo mbaknya mau kemana...
Setelah pagelaran, kita makan di Krisna, restoran sekaligus pusat perbelanjaan, dan setelah itu lanjut pulang ke hotel.
Di hotel gue lebih gak bisa tidur lagi, gue ngeluyur lagi ke McD (sebelahan sama KFC) dan gue begadang sama temen sampe jam 3.
Rabu, 26 Maret 2013 10:17 WITA
Hari terakhir gue di Bali, obyek yang terakhir adalah danau Bedugul, gue sebenernya udah males ngapa-ngapain, pingin pulang. Beberapa ada yang naik wahana disana, muter-muter pake speedboat, gue cuma duduk-duduk aja di deket situ.
Gue juga gak banyak foto disana, dan setelah beberapa jam disana, kita pulang.
Gak usah diceritain gimana perjalanan pulang, karena hampir sama kayak pas mau berangkat, pokoknya gue sampe di Pekalongan jam 11 pagi hari Kamis.
Oh iya, di awal gue bilang kalau gue dapet pembelajaran hidup disana. Maksudnya gimana? Jadi, mungkin di beberapa daerah, memamerkan bagian tubuh terutama perempuan adalah hal tabu, namun di Bali, itu semua merupakan sebuah keindahan, seperti sebuah seni, memang kita sulit untuk menerimanya bahwa budaya kita beda dengan mereka, padahal jarak jawa dan Bali hanya 1 jam dengan ferry.
Orang tanpa baju, itu sudah biasa di tempat mereka, memang sudah menjadi sebuah kebiasaan. Masyarakat Bali juga mempercayai mitos. Mungkin kita hanya menjadi cerita belaka, tapi itulah budaya mereka, sebagai sesama saudara, sesama Indonesia, walaupun tidak sesuai dengan cara hidup kita, kita juga harus menerima cara mereka.
Terkadang baik di Jawa belum tentu baik di Bali, begitu juga sebaliknya, sebagai contoh ketika temen gue ada yang njerit lihat souvenir "burung", mungkin di Jawa itu adalah hal yang harus di tutupi, tapi di Bali? itu adalah sebuah seni.
Susah memang, tapi itulah budaya.
Terima kasih Bali, atas keindahannya.
dan terima kasih kamu, yang selalu menemani :)









2 komentar

Oh tak kira lo agama hindu ye gara-gara nama lo gusti sih. ah salah gue. maaf deh kalo gtu. hahha
btw salam kenal. gue tiba2 terdampar di blog lu dan yah ternyata bagus juga ya blog lu. keep it up yaa :D ntar sering-sering deh gue main-main ke sini :)

Reply

Hahaha...dari nama gue emang banyak yang ngira gitu :D

Thanks ya, happy surfing :)

Reply

Posting Komentar