Siapa Bilang Dunia Maya Itu Bebas?

"My timeline my rule!"
"Tweet gue, suka-suka gue!"

Sering banget kan denger istilah kayak gitu? Terutama di Twitter. Prinsip yang digunakan banyak orang di dunia maya. Mungkin termasuk kita-kita sering bikin tweet maupun postingan yang sebenernya menyinggung orang lain. Iya, terutama menyinggung orang lain. 

Gue yakin yang baca posting gue ini juga pernah ngelakuin. Tenang, gue juga kok. Gue cuma mau sharing aja kalo ternyata dunia maya itu gak sebebas yang kita duga. Kita berpikiran kalo di dunia nyata, kita nyolot itu bisa kena bully orang, pada akhirnya kita lari ke dunia maya dan melampiaskan uneg-uneg kita disana. Biasanya sih kita ngomelin orang di twitter fase-fasenya kayak gini...








Kayak gitu sih sah-sah aja sih, cuma kadang kita sampe kelewatan kalo ngomelin orang di dunia maya, sampe-sampe hina orang tua, ngumpatin orangnya, nyindir keras, apalagi kalo sengaja biar orangnya tau. Nah, yang udah kelewatan tuh kalo udah sebel sama orang, terus ngumpat sampe bawa berita bohong/fitnah terhadap orangnya.

Kalo kita balik llagi liat contoh diatas, "my timelin my rule!" Pantes gak sih?

Coba kita liat lagi...

Sebenernya dunia maya alias internet itu bebas gak sih? Memang untuk mudahnya mendapatkan informasi, internet jauh lebih hebat dari dunia nyata, tapi apakah memang "bebas" seperti yang kita duga? Gue akhirnya searching dan gue jawab : Gak.

Kok enggak? Kan profil kita sendiri? Yang buat kita sendiri, tulisan ya tulisan kita sendiri, apanya yang gak bebas? Hah? Apa? Apa? Ehm...APA?

Jadi gini, Sob. Gue yakin kamu-kamu pernah denger yang namanya UU ITE. Bukan, ini bukan Institut Teknologi Endung. Eh, itu Bandung deng.
Nah, gue sempet baca beberapa dari isinya, ya sama sih kayak UUD 1945 isinya pasal-pasal, gue gak begitu paham sama isinya soalnya pake bahasa intelek. Tapi bukan Vicky Prasetyo.

Ada pasal yang menarik perhatian gue, terutama pada BAB VII "PERBUATAN YANG DILARANG", salah satunya adalah pasal 27 ayat 3 yang isinya...

"Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik."

Susah pahamnya kan? *tos*
Sebenernya gue lebih fokus sama yang ayat 3, soalnya di bagian itu, kita sering ngelakuin. Iya, penghinaan. Walaupun cuma tulisan tapi kalo offense ke orang lain, udah masuk pasal tuh. Apalagi hal seperti ini biasanya dilakukan sama salah satu pengacara yang pengen jadi presiden.

Dan satu lagi, ini biasanya dilakukan sama oknum-oknum yang suka ngadu domba, atau emang sengaja bikin rusuh biar dapet sensasi. Ada dalam pasal 28 ayat 2

"Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA)."

 Ini sering banget! Iya banget! Banget! Hmmm....Banget. Apalagi tempat ngehina paling favorit itu di Twitter. Gue juga gaktau kenapa, udah kek tempat ibu-ibu nggosip. Gue sering banget liat twit-twit yang bener-bener menghina dari individu sampe agama. IYA MEN! AGAMA! Gue lupa nama akunnya tapi tiap dia ngetweet, isinya selalu menghina agama dan suku juga. *facepalm*

Emang kalo ketauan kenapa sih?
Kalo ketangkep, dan kamu bukan anak pejabat ataupun artis (ya taulah...), kamu bisa gak dikasih uang jajan sampe menopause. Soalnya...

"Setiap Orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (1), ayat (2), ayat (3), atau ayat (4) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah)"

"Setiap Orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 ayat (1) atau ayat (2) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah)."

Buat apa sih Dit? Ngepost gini? Gak guna banget.
Emang sih, UU ini kayaknya gak bener-bener work soalnya sudah terlalu banyak orang yang berinteraksi di internet, masa aparat mau ngecek satu satu? Tapi ya terserah kita sendiri sih, gue cuma mau share aja kalo emang ada aturannya walaupun di dunia maya.

Ber-socmed pun perlu beretika...

Gue lupa sapa yang ngetweet gitu, tapi emang ngena banget. Dan juga apa gak sia-sia kalo kamu bikin akun facebook, twitter, dan antek-anteknya hanya untuk melakukan hal diatas?
Kenapa gak kita bikin akun untuk lebih bisa berinteraksi dengan mudah, mendapatkan informasi yang lebih luas, dan banyak lagi...

Gue pernah baca quote yang gue dapet dari film The Social Network :

"The internet isn't written in pencil, Mark. It's written in ink"
 
 Semoga bermanfaat.

sudah berapa orang yang kamu benci dalam akunmu? :)

4 komentar

somed itu berbagi informasi bukan tempat curhat apalagi tempat sindir2an ..
IMHO :)

Reply

curhat di dunia maya boleh aja asal nggak kebangetan sih..ya kan?

Reply

Pernah nulis hal yang serupa di http://www.dinikopi.com/2013/01/our-post-is-our-responsibility.html

Btw, UU ITE kayaknya nggak bisa jadi acuan, masih jadi masalah. Karena isi pasalnya "karet" semua. I agree with you, balik ke masing-masing personal aja sih.

Reply

Posting Komentar