Junior Ngomel, Senior Ngomel!


Pernah gak sih kalian ngedumel atau ngomongin adek kelas, kakak kelas, guru-guru sampe satpam sekolah? Pasti pernah lah yaa, ada adkel/kakel lewat, bisa aja kita seneng, bisa juga kita malah sengit sama tuh orang, pertanyaannya apa yang salah dengan orang itu? Ups..keliru, apa yang salah dengan kita? :)

Khususnya anak SMA nih, sering banget. Biasanya aksi dumel-mendumel ini diawali sama adek kelas, terutama abis MOS. Biasa lah, rata-rata MOS SMA sekarang udah kayak latihan militer. Emang sih bagus buat membentuk karakter anak yang dari SMP diubah jadi SMA, tapi gak semua bisa meresapinya dengan baik kan? Hah?! Meres sapi? MERESAPI -_-

Memang beberapa adek kelas karena tingkat yahh...katakanlah kemanjaannya bisa sampe 60% dari berat badan, jadinya ada yang gak bisa nangkep maksud dari "tegas"nya kakak kelas sehingga mulailah acara ngedumel ini..

"Kakel sombong amat, mentang-mentang lebih tua, gue ngapa dikit, salah, nyenggol dikit marah, serba salah"


Saat-saat masih kelas 1 SMA, pas abis MOS emang lagak kakak kelas masih kerasa, dan kalau kita mau berubah, mesti selalu salah di mata kakak kelas. Senyum sama kakak kelas, dibilang sok kenal sok dekat, diem aja, dibilang songong. Biasanya adek kelas suka ngedumel sama kakak kelas yang pas jadi panitia MOS, galaknya melebihi guru BK.
Solusi : ajak kenalan kakaknya, jangan cuma senyum doang kek mbak-mbak SPG.

Dan akhirnya para adek kelas mulai "berkicau". Tapi salah siapa sebenernya? Kalo ternyata kakak kelas emang sikapnya gitu gimana? Yaudah, kamu bersikap ramah aja sama kakak kelasmu, ingat solusi diatas, jangan nunjukin kamu iiyyyuuhhh sama dia. Hahaha iyyuuuhh /XD

Gue juga dulu waktu kelas 1 SMA suka ngomongin kakak kelas yang petingkahnya kayak ibu-ibu menang arisan, rusuh dan suka pamer. Tapi gue tetep ramah dan sopan sama kakak kelas, karena gimanapun baik atau jeleknya kakak kelas, mereka tetep orang yang lebih punya pengalaman dan tau seluk beluk di SMA, sementara kamu?

Namanya juga anak SMA, waktu awal masuk, pinginnya dapet keringanan, toleransi, kasihani, Budi dan Ani. Tapi waktu udah kelas 2 atau 3, liat adek kelasnya manja dikit, udah dikatain banci lah, payah lah, anak mama lah...




















Naah...mulailah siklus ini, waktu kelas 1 sukanya ngomelin kakak kelas yang petingkahdan gak punya rasa kasihan, sekarang pas udah kakak kelas, ngomelin anak baru yang manja (padahal dulunya juga gitu :3)

GET A LIFE!

Apakah tidak ada kerjaan lain selain ngedumel, ngomongin, nyindir orang-orang di sekitar? Banyak kok adek kelas gue yang tingkahnya macem-macem. Bagi gue sih, selama itu gak ngerugiin gue ya gue diem aja, toh siapa gue bagi mereka? Semacam balas dendam karena dulu digituin kakak kelas? :)

Nyadar gak? Kalo pas kita ngomongin adkel atau kakel, sebenernya kita udah termasuk orang sombong? Lha? Kok bisa? Coba deh gini contohnya

Kakel : "adek kelas gaya amat, mandeng gue sinis banget"

Waktu kita bilang gitu, berarti kita pengen orang yang kita komentari itu kayak kita kan? Kalo kita bilang dia sinis, berarti kita ngerasa kalo kita gak sinis? Sudah sempurna? :)

Yang pengen gue bilang sebenernya adalah hidup kita itu pasti berulang. junior-senior-junior senior-junior-senior. Yang bikin berat hidup adalah ketika dalam siklus itu, kita malah mengomentari orang yang sifat aslinya aja kita gak tau. Kita ngomentari adek kelas, kakak kelas, bahkan pernah ngunjingin guru itu kan karena persepsi pendek kita. Persepsi yang terlintas dan tanpa kita olah langsung kita ucapkan.

Don't Judge People From Their Face!

Yang pertama kita lihat adalah wajah. Ndak usah ngomentarin mereka berdasarkan dari raut wajahnya. Mungkin dia masih adalah masalah. Atau kebelet boker.
Wajah, sikap, sama sifat cenderung beda, maka kenali dulu orangnya, jangan langsung di nilai baik buruknya orang.


kamu suka ngomongin adkel/kakel? :)

4 komentar

Saat mos bawaannya pengen berantem aja sama senior. Pasalnya perlakuannya semena-mena sama junior hehehe

Reply

Terus pas senior pinginnya ngantemin junior soalnya manja hahaha

Reply

kayaknya emang gitu deh bang, selama rasa 'balas dendam' itu masih ada di hati mereka =3

Reply

Tapi kak, masa sekolah tanpa ngomongin adek/kaka kelas itu, kurang sedap. Tsaaaah

Reply

Posting Komentar