Seminggu di Jogja : SBMPTN


Setelah gue melewati minggu-minggu penuh dengan belajar, belajar, dan belajar, akhirnya gue bisa istirahat dan melakukan kegiatan yang dulu belum bisa gue lakukan. Kali ini gue mau cerita tentang kehidupan awal gue di Jogja. Semoga bisa menjadi bahan candaan ejekan cerita buat yang mau SBMPTN taun depan.

Oke, dimulai gue berangkat ke Jogja, karena gue milih panitia lokal di sana, jadi setelah SBMPTN gue sekalian ikut Ujian Tulis UGM. Berangkatnya sih, biasanya aja. Gue tetep tidur di mobil, dengan kepala miring ke kiri. Gue waktu itu udah kayak mau pindahan. Bawa dua tas gede ditambah sama printer. Sementara temen gue yang ikut cuma bawa tas sekolah. 

Hari itu emang schedule-nya cuma berangkat, terus istirahat. Besoknya kita survey ke tempat kami tes. Nah, entah setan spesies apa yang ngerasuki, malam itu kami gak ada yang belajar. Sekalinya belajar ya cuma baca nomor soal, terus ngobrol lagi. Ada juga yang malah mainan Dota. Yang ada malem itu kami banyak makan sama ngobrol gak jelas.

Besoknya, kami sama-sama pergi ke tempat tes buat ngecek ruangan, aturannya sih emang H-1 ujian disarankan untuk ngecek ruangan. Tempat tes kami beda-beda, ada yang di UGM, ada yang di UNY, gue malah di UIN Sunan Kalijaga. Temen gue pada bawa kartu peserta buat dicocokin nanti. Nah gue kelupaan bawa, secara kami juga udah di perjalanan, jadinya gue dengan modal inget nomor ruang di otak, jadinya ya pede aja.

Ngecek ruangan di UGM dan UNY lancar, tinggal ke tempat gue tes di UIN Sunan Kalijaga. Gue inget kalo gue tesnya di ruangan 401, setelah gue ngecek, ternyata ada di lantai 4, sempet muter-muter nyari ruangannya, tapi akhirnya ketemu.

Malam H-1, gue makin gak bisa belajar, gimana enggak, ketika gue udah niat buka buku, temen-temen gue pada nyemangatinnya "Udeh, kagak usah belajar, bisa kok bisa, dibuat tidur aja", Gue ndengerin kata hati gue, akhirnya gue tidur.

Besoknya gue deg-degan, bentar-bentar ke WC. Ya, seperti anak yang lainnya, gue berharap bisa lolos seleksi SBMPTN ini, walaupun gue juga ngikutin UM. Gue akhirnya berangkat pagi-pagi, sekitar jam 6 kurang gue udah di jalan, sekitar setengah 7 gue udah di lokasi. Gue udah duduk di depan ruangan tempat gue tes, ruang 401.

Gue bingung disana, gak ada yang buka buku sama sekali. Ya, paling ada satu-dua yang buka bentar catatan-catatan , abis itu dimasukin lagi ke tas. Orang disebelah gue malah ngeluarin tab-nya, main Flappy Bird. Gue akhirnya cuma diem sambil berdoa.

Bunyi bel tanda masuk, gue udah siap di depan pintu, gue masuk ruangan, naruh tas, terus nyari tempat duduk gue. Gue bingung, kok yang sini fotonya cewek, yang sana juga, yang sebelahnya...foto cowo apa cewe ya. Intinya gue gak nemu foto gue di manapun, gue sempet mikir kalo foto gue ketuker sama foto mbak-mbak, takutnya gue disangka joki karena fotonya beda kelamin.

Akhirnya gue liat lagi kartu gue, ternyata? RUANG 410! MasyaAllah! Ketuker angkanya! Gue langsung ambil tas, lari kesana kesini, gugup, yang lain udah pada duduk tenang, gue masih lari-lari nyari lokasi ujian. Ada juga sih mbak-mbak yang hampir nangis, gue tanya aja dia :

Gue : "Mbaknya di ruang mana?"
Dia : "Ini nih nomer pesertanya,(nujukkin kartu) bantuin doongg" (sambil nangis)
Gue : "Yaelah mbak, yang dicari ya ruangannya, jangan nomer pesertanya, itu nomer angkanya bejibun!"

Gue ngomong dalem hati lah tadi. Akhirnya gue nemuin ruangan gue, untungnya masih satu lantai. Gue udah masuk ke ruangan, gue duduk manis, eh ternyata kebelet, akhirnya ke toilet dulu. Saking gugupnya. Dan tau gak? Mbak-mbak yang nangis tadi, ternyata duduk DIDEPAN GUE. Pffft.

Masih deg-degan, awal-awal gue mbuletin LJK masih gugup gitu, sering kelewat-lewat. Pas selese mbuletin nama, nomor peserta, dll, gue mulai buka soal. Hal yang pertama gue pikirin : semoga Pak Anang disebelah gue. Susah? Iye. Gue emang gak pinter-pinter banget, jadi gue bilang soal SBMPTN Saintek itu susah. Gue ngerasa usaha gue buat UN ternyata belum seberapa dibandingkan dengan soal SBMPTN ini. Ada sih satu-dua soal yang masih standart. Sebenernya soal SBMPTN ini lebih kepada pemahaman teori dan rumus. Gak kayak UN yang ngajarin kita untuk jadi pemecah soal.

Saking susahnya, gue sampe punya pemikiran gini : kalo gue udah yakin ada satu jawaban bener, berarti gue punya kesempatan ngarang 4 jawaban. Syukur-syukur dari ngarang itu ada yang bener.

Ada yang sepemikiran?

Pas waktu ngerjain udah selesai, gue keluar. Laper. Mau jajan ternyata gak bawa dompet :( kantinnya di bawah dan gue di atas, jadinya ya cuma ngeliatin orang makan dari atas :')
Waktu istirahat cuma bentar, gue liat jam bentar lagi masuk, gue ke WC dulu, mau cuci muka. Pas cuci muka ada mas-mas nanya ke gue.

Mas : "Permisi, masuknya lagi jam berapa ya?"
Gue : "Kalau liat jam saya sih sekarang" (nunjukkin jam)
TEEETTT!
Mas : "Aduhh! Pipisnya gimana ini?!"

Menurut kalian, gue harus jawab apa?

Akhirnya mas tadi-yang-kebingungan-gimana-pipis gue tinggal ke ruangan duluan. Waktunya buat TKDU & TPA (Tes Kemampuan Dasar Umum dan Tes Potensi Akademik). Secara keseluruhan, alhamdulillah gue lancar. Emang porsi gue belajar, gue banyakin yang ini, buat bantu ndongkrak nilai Saintek nantinya.

 Entah kenapa, gue agak pegel lehernya baca Bahasa Indonesia sama Bahasa Inggris, jadi kadang-kadang gue baca, terus gue ndangak, baca lagi, ndangak lagi, pengawasnya curiga. Ikutan ndangak.

Alhamdulillah gue udah ngerjain semua yang harus gue kerjain. Walaupun ada ngarangnya dikit. Tapi yang begitulah kemampuan gue. Akhirnya gue keluar salim sama pengawas, bilang terima kasih, terus keluar dari ruangan.

Perjalanan gue pulang lumayan lancar walaupun awalnya sempet dialihkan karena ada kampanye PDIP, depan UIN macet total.


Mungkin segitu aja yang bisa gue ceritain, gue bakal update lagi buat cerita tentang gue ngejalanin ujian tulis UGM. Daaahh~




ini cerita SBMPTNku, bagaimana denganmu? :)

1 komentar:

Cerita SBMPTN gue: masuk ruangannya agak telat, jawab soal Saintek sukses dengan jawab seadanya, syukur jawab soal TKDU & TPA-nya lancar.
Semoga kita lulus SBMPTN ya :)

Reply

Posting Komentar