A Day With Foreigners

Hi everyone!

Actually I want to post something on Saturday, but I have to create a website for my hometown community. And today, I will post something that really interesting. Setiap hari Minggu, di Jogja suka ada semacam pasar yang namanya sunday morning atau orang biasanya menyebutnya dengan sunmor. Selama beberapa bulan gue menetap di Jogja, gue belum pernah jalan-jalan di sunmor, biasanya kalau Minggu pagi gue jogging di GSP, kalau udah capek ya pulang gitu. Tapi hari Minggu kemarin, gue dapet pengalaman yang berharga buat gue, gue ceritain yaa..

Kebetulan temen gue ngajakin buat sunmor, sebenernya gue agak mager juga sih, pagi-pagi dan hari libur harus mandi, tapi temen gue bilang kalau mau ke sunmor bareng bule. Masih males-malesan, akhirnya gue nanya 'Bulenya laki apa perempuan?' dia jawab 'Perempuan. Ada dua'. Gue langsung mandi.

Ketika udah sampai sana, ternyata mereka udah nungguin. Ada tiga temen gue dan dua bule yang mereka ceritain, satu namanya Clara dari Ceko dan satunya namanya Kollen, Koellen atau apa gitu, gak begitu jelas, dia dari Perancis. Clara badannya agak gendut sih, rambutnya pirang. Kollen juga, bedanya dia itu kurus. Ternyata mereka bedua itu volunteer dari Semarang yang kebetulan lagi main di Jogja. Akhirnya kita berenam jalan-jalan menyusuri sunmor. Itu pertama kalinya gue jalan sama bule. Pertama kali gue pikir bule itu kalau datang ke Indonesia ya mainnya ke tempat-tempat high class gitu kayak ke mall atau ke pantai, tapi ternyata mereka lumayan 'down to earth' disini. Mereka mau nyobain es tebu, bola telur, sampai gudeg.

Kami akhirnya makan siang di warung gudeg dekat GSP. For me, menyenangkan juga bisa menjelaskan tentang gudeg ke mereka, dan lucu juga. Mereka tanya krecek itu apa, ayam suwur itu apa, agak susah memang jelasin ke mereka, at least mereka paham apa yang gue jelaskan. Selama kami makan, gue jadi tahu kalau ternyata biaya hidup di negara mereka lumayan mahal. di tempat Clara, Ceko, untuk sewa kamar/kost, sebulannya bisa sampai $300 atau lebih. Di tempat Kollen lebih parah lagi, dia tinggal di Paris, dan sewa kostnya bisa mencapai $700/bulan, itu udah hampir 10 juta disini. 

Tapai ada hal yang bikin gue kaget, jadi posisi duduk gue di depan Kollen, sebenernya untuk ukuran bule, bisa dibilang Kollen itu cantik sih, cuma waktu habis makan, tiba-tiba dari dalam tasnya, dia ngeluarin rokok. Iya. Rokok. Gue cuma diem sambil mandang ke temen-temen gue yang cuma angkat bahu aja. Ya mungkin hal gitu udah biasa di negara mereka.

Setelah makan, mereka berdua ternyata tertarik buat jalan ke keraton. Ya di iya iyain aja. Akhirnya naik motor ke keraton. Sampai disana, waktu mau bayar tiket masuk, ternyata tempatnya beda, yang warga biasa di kanan dan yang turis di kiri. Kami cuma bayar 5000 rupiah per orang buat masuk dan mereka harus bayar 12.500 rupiah per orang buat masuk. Sempet bercanda juga sama ibu-ibu yang jual tiket, lucu sih orangnya.

Sambil jalan, si Clara ngomong ke gue 'It's a little bit unfair that we have to pay more than you, not all of us are rich'  dia bilang gitu sambil kecewa. Gue cuma bisa meringis, sambil mikir. Bener juga ya. Kayaknya orang-orang Indonesia punya stereotip kalau semua foreigners itu kaya, soalnya bisa sampai sini. Akhirnya, harga apapun untuk mereka tentunya lebih mahal dari orang lokal, padahal gak semua turis atau bule itu kaya. Gue akhirnya keinget waktu makan siang tadi si Kollen juga udah minta buat kasih harga murah buat mereka karena mereka udah spend lot of money to get here. Ternyata bule bisa lebih perhitungan dari mahasiswa kost sekalipun.

Di dalam keraton ada guide juga tentunya, yang lebih tahu tentang keraton tentunya, gue seneng karena selain mereka antusias banget sama penjelasan guide, gue juga dapat ilmu tentang keraton yang belum pernah gue denger. Mereka sempet kaget juga lihat silsilah keluarga Sultan, mereka heran kenapa keturunannya banyak banget, guide-nya santai bilang kalau istri Sultan emang gak cuma satu, dan mereka melongo.

Jalan kesana kemari, potret sana potret sini, asik juga ada di keraton. Bahkan kita sempet selfie bareng disana:

Sekalian aja deh, here's some pictures that I took in the palace:




Setelah dari keraton, kami ajak ke Tamansari, lihat-lihat bangunan keraton juga, sekalian mau lihat graffity disana, kayaknya mereka suka banget sama gituan. Gue seneng juga sih mereka mau lihat-lihat dan tanya-tanya tentang bangunan yang ada disana, setidaknya mereka interested lah sama Jogja. Mereka juga gak ngeluh kalau harus jalan panas-panas dan lama, padahal kitanya udah lemes mau tekor gitu karena lagi panas-panasnya dan harus jalan yang agak jauh. Kuat juga nih bule. 

And again, here's some pictures that I took in there:



Last, mereka juga penasaran sama alun-alun kidul, atau biasanya kita bilang alkid. Mereka pingin nyoba jalan dengan mata ketutup ngelewatin bagian tengah antara dua pohon, kalau bisa, permintaan apapun bisa kekabul. Mitosnya sih gitu. Gue ngakak bener-bener ngakak waktu lihat Clara nyoba jalan, lucu gitu cara jalannya. Ditambah beberapa orang yang nyoba juga aneh-aneh, ada anak kecil yang jalan ke pohon, baru beberapa langkah jalannya miring ke kanan. Akhirnya balik ke awal, gak ngelewatin pohon sama sekali.

Karena udah sore, dan mereka harus balik ke Semarang for next project. Jadinya disana gue sama temen-temen say goodbye buat mereka. Well, it's an unforgettable moment of my life.

Because it's a late night post. So, goodnight! 











pernah punya pengalaman bersama orang asing? :)

2 komentar

Update lagi dong... Postingannya

Reply

Hehe lagi sibuk gan, belum sempet nulis, ditunggu yaa :)

Reply

Posting Komentar