Cinta Tidak Harus Hari Ini

Hi there!

Sekedar menyapa buat kamu yang mau baca tulisan ini hehe :) 

Beberapa hari ini gue dalam keadaan tidak produktif, kuliah sedang libur dan otomatis gue harus mencari kegiatan untuk menghilangkan ketidakproduktifan gue atau mungkin orang sekarang menyebutnya dengan gabut, bingung mau ngapain. Akhirnya gue mulai cari-cari film yang menurut gue bisa buat bahan tontonan, mulai dari action sampai romance, gak ada salahnya kan cowok lihat film cinta?

Setiap malam gue jadi nonton film, sekalian lihat teknik-teknik pengambilan gambarnya, entah sejak kapan, I wanna make my own movie. Memang sih yang paling sulit buat pengambilan gambar itu film action, terutama adegan fighting. Oke, lanjut ke film yang agak mellow sedikit, pilihan gue jatuh ke beberapa film yang dibintangi Maudy Ayunda (nanti gue kasih tau kenapa di postingan selanjutnya), antara lain, Malaikat Tanpa Sayap, Perahu Kertas 1 dan 2, dan Refrain. Sebenernya gue udah penasaran sama beberapa film ini semenjak temen gue yang juga fansnya Maudy Ayunda promosiin film-film ini ke gue, tapi baru bisa lihat kemarin. Di film itu gue bisa ambil beberapa pesan yang baik, tapi kali ini gue mau lihat sisi romance-nya, yang kadang anak muda kayak gue sering ngelupain hal penting ini.

Kalau kalian sudah pernah nonton filmnya, gue yakin komentar pertama yang keluar adalah: so sweet. Atau kalo cewek biasanya kayak gini: YA AMPUN MASYAALLAH SO SWEEEEETT BANGET, PINGIN KAYAK GITU JUGA YA ALLAH AWW AWW AWW!!. Tapi ada lagi loh yang pelajaran yang lebih penting yang bisa diambil :)

Well, gue juga baru menyadari hal ini, kalo kita lihat di film Perahu Kertas 1 dan 2, kalau kalian lihat Kugy dan Keenan pertama ketemu di tahun 1999 dan baru bisa bersama di tahun 2006, ditambah dengan rumitnya permasalahan cinta, sampe filmnya aja jadi dua. Atau di film Refrain, Nata dan Niki juga baru bisa bersama setelah 5 tahun misah. Terus apa yang bisa diambil?

Banyak dari kita, banyak banget, terutama laki-laki, termasuk gue, ketika 'merasa' sudah menemukan perempuan yang menarik hatinya, inginnya langsung dimiliki, dijadikan pacar, dijadikan orang tersayang, begitulah laki-laki, Mbak, tidak pernah sabar, selalu terburu-buru dalam hal cinta. Tapi apa cuma laki-laki yang gitu? Enggak. Perempuan juga, terutama ketika kamu udah bilang: 'kok gak nembak-nembak ya?'. 

Kalau kita lihat dua contoh film yang gue sebut diatas, mereka tidak secara langsung bisa langsung bersama kan? Butuh waktu yang cukup lama, bertahun-tahun untuk akhirnya bisa bersama. Mungkin itulah yang bisa kita ambil, ketika kita cinta dengan seseorang, tidak harus hari ini kita harus menyatakan perasaan kita kepadanya, tidak harus hari ini dia tahu apa yang kita rasakan tentang dia. Pun tidak harus hari ini kita bisa bersama dengan dia, kan?

"Memangnya salah, Dit?"

Enggak sih. Tapi kalau kamu emang cinta sama seseorang, kenapa harus buru-buru dimilikin? Kenapa gak biarin dulu rasa deg-degan dan rasa penasaran tiap doi muncul? Apapun yang terburu-buru, hasilnya gak bagus kan? Hal yang sama juga berlaku buat jatuh cinta :)

Sebenernya ini pernah terjadi sama gue waktu SMA. Gue pernah deket sama orang, kakak kelas tepatnya, sampai akhirnya gue tahu kalau gue cuma dianggep temen (waktu itu belum ada istilah friendzone) dan adek bagi dia. Akhirnya gue, nyoba pindah ke lain orang, curhat sama orang itu tentang masalah gue, gue ngerasa nyaman cerita sama dia. Tapi, gue keburu-kebur nyatain cinta duluan, yang berujung hubungan gue sama dia gak berjalan lama, karena gue sadar, gue cuma nyaman aja cerita sama dia, bukan soal cinta sama dia.

However, gue gak nyoba ngelarang kamu-kamu buat ngikutin cara gue, ini saran aja. Gue juga belajar dari hal ini, dan sedang gue terapin. Iya, gue lagi suka sama seseorang. Seseorang yang gue gak bakalan mungkin bisa dapetin dia. Seseorang yang kalo gue ceritain, kalian bakal bilang: NGIMPI!.  Tapi bakal gue ceritain di lain posting. Well, setidaknya kalau ada dia, perasaan gue jadi beda, dan gue gak perlu buat ngungkapin perasaan gue ke dia. Toh, Tere Liye juga pernah bilang: Dikatakan atau tidak dikatakan, itu tetap cinta, kan? :)

So, bersabar ya! Masih banyak hal yang perlu kalian cemasin! Bisa jadi cerita cinta kamu kayak di film Perahu Kertas atau Refrain :D

See ya!




bagaimana rasanya jatuh cinta dengan seseorang? :)

8 komentar

trus, kalo nggak hari ini kapan lagi?
kadang pertanyaan ini juga sering banget terlintas...
mungkin yang bener bukan nyatain cinta secepatnya atau selambatnya ya, maupun sekarang atau nanti. karena kenyataannya cinta punya waktunya sendiri untuk benar benar harus diungkapkan... #duh ini apa

Reply

Nah! Bener itu juga itu! Sekalian curhat ya mas? Haha :D

Reply

jatuh cinta itu rasanya nanao-nano banget :D,, tapi ada benarnya juga segala sesuatu yang terburu-buru itu selalau menuai hasil yang kurang baik

Reply

Nah kadang rasa nano-nano itu yang bikin kita keburu-buru hehe :D

Reply

Njir ga ngira sampe itu, bangus banget nih. Salam kenal ya :)

Reply

Terima kasih! Salam kenal juga :)

Reply

Adit!! Udah lama ngga buka blogmu and you changed, a lot, in better way!!! way much better. Bagus banget postingannya. Cerita kamu beneran ngalis, jadi bacanya kayak lagi ngobrol sama kamu beneran. Keep up the good work, and yes cinta emang ngga harus hari ini! :)

Reply

Hai Des!! Aku juga udah lama banget gak buka blog ini :v
Well, aku cuma nyoba nyampein keresahan hati, cielahh :D
By the way, thanks yaa :))

Reply

Posting Komentar