Color Run, A Real Run?


Hello guys!

It's a late night post. Iya, gue gak bisa tidur, padahal udah bersih-bersih, cuci muka, matiin lampu, tapi mata suruh merem aja susah. Yaudah ngeblog aja.

Posting kali ini gue mau bahas tentang hal yang lagi trend di kalangan anak muda. Color run. Color run ini pertama kali diadain di Arizona. Hingga pada akhirnya merambah sampai ke Indonesia, dan jadi hits di sini. Udah banyak banget event ini diadain di kota-kota besar di Indonesia. Konsepnya bagus sih, semacam event lari tapi lebih colorful karena di beberapa spot rute kita lari, bakal ada orang yang ngelemparin bubuk warna ke kita, jadi di akhir event, kaos putih yang kita pake jadi penuh dengan warna. Tapi, apa color run ini bener-bener event lari, atau hanya event have fun yang di embel-embelin lari?

Gue gak tahu color run di luar negeri kayak gimana, tapi gue pernah nyoba buat ikutan color run yang diadain di Jogja. Gue penasaran sih, karena waktu gue liat di Twitter, kayaknya orang pada seru ikutan event gini. Berhubung gue juga doyan lari dan event lari yang pernah gue ikutin cuma Independence Day Run, akhirnya gue nyoba ikutan event lari ini. Sesuai brosur, kita bakal lari sejauh 5 kilometer, dan di brosur juga udah dikasih tahu spot pelemparan bubuk warnanya. Gue udah kebayang bakal banyak ketemu sama pelari-pelari dari Jogja.

Hari itu pun tiba, waktu itu gue berangkat ke kos temen gue pagi banget, soalnya pengalaman gue waktu ikut lomba Independence Day Run yang pesertanya udah ngumpul banyak dari subuh, ya gue juga gak pingin dapet urutan di belakang. Setelah membonceng temen gue, kita berangkat ke stadion, tempat buat kumpul sebelum lari. Guess what? ternyata masih sepi. Akhirnya kita nunggu hampir satu setengah jam, hampir jam 7 pagi baru pada rame. Yang gue tahu sih, kalau lari ginian biasanya jam setengah 6 udah mulai start. Pada waktu itu gue bingung karena mayoritas yang dateng pada pake celana pendek jeans. Gue mikir, kok nyantai amat yak? Kayak gak ada prepare buat lari. Ternyata baru setengah 8 mulai jalan. Iya, jalan. Bukan lari. Banyak yang udah mulai selfie sama tongsisnya, gue sama temen memutuskan buat nyalip mereka semua secara kita acara lari, bukan jalan santai.

Waktu lari, gue beberapa kali ketemu sama panitia yang udah siap sama bubuk warna di tangannya. Sontan gue langsung masukkin hape gue yang biasa gue bawa sambil lari ke dalem kaos, biar gak kotor kena warna. Gue sempet ngerasa ada yang aneh dalam acara itu. Jalanan udah ramai sama orang berlalu-lalang dengan kendaraannya, dan anehnya cuma gue yang lari di jalan itu. Jadi ngerasa kayak orang gak waras aja, lari-lari dengan baju penuh warna acak-acakan. Akhirnya gue agak ngelambat biar yang belakang bisa nyusul.

Ternyata, yang nyusul cuma satu orang. Gue gak kenal sih sama mas itu, tapi daripada gue salah jalan, gue jejerin aja sambil nanya 'Ini jalannya bener kan, Mas?' Gue nanya sambil ngatur napas. 'Bener kok' kata dia. Gue sempet curiga, soalnya sepi banget, dan baru nyadar kalau gue dan mas itu dua orang paling depan yang lari.

Keanehan kedua adalah waktu ada panitia yang ngarahin jalan, suruh belok di tikungan. Well, I didn/t pay attention to the route map, yang gue tahu, kalau cara ini acara lari jarak 5 kilometer atau 5k run. Tapi setelah beberapa saat, ternyata gue udah balik lagi ke stadion, artinya larinya udah selesai. Gue langsung ngecek Nike+ Running yang gue pake, ternyata gue cuma lari sejauh 2,84 Km! What? Lah katanya 5 Km?

Keanehan ketiga adalah pas gue lewat garis finish, gak ada panitia yang nyatet waktu lari, atau siapa yang masuk duluan, nomor dadanya buat apaan dong? Akhirnya setelah nunggu agak lama, semua peserta udah pada ngumpul di lapangan, dan dilanjutkan sama acara selanjutnya. Party.

Gue akhirnya nyadar kalau concern dari acara ini emang di bagian musiknya. Gue akuin party-nya seru, keren. Banyak DJ yang muter lagu rancak yang bikin kita lomcat kesetanan. But I thought it's a running event.

Setelah acara selesai, gue cari info-info color run di beberapa kota. Ternyata, semua event sejenis selalu sama. selalu ada DJnya atau at least  ada artis yang diundang buat ngisi acara musiknya. Dari sini gue bisa ngambil kesimpulan, kalau color run gak memfokuskan acara pada lari, tapi sama acara musik setelahnya, musik rancak tepatnya. Untuk yang pingin happy-happy, acara ini emang cocok buat kalian, karena selain belepotan banyak warna, kalian dihibur sama musik yang bikin kalian jingkrak-jingkrak. Tapi kalau kalian para runners nyari event buat lari, this color run event, isn't suitable for you.











bagaimana rasanya color run pertamamu? :))

2 komentar

Sekolah gue juga mau ngadain konser musik. Dan ada niatan pake color run. Atau yang sejenisnya.

Reply

Posting Komentar