Charity Abal-abal dan Imbalan Voucher


Mas, bisa minta waktunya 2 menit aja?
Buat kalian yang tinggal di sekitaran Jogja pasti ga asing dengar kalimat itu. Kalimat ala-ala dari sales yang mau nawarin sesuatu. Kalau nawarinnya produk sih ga masalah, emang harus ada salesnya. Nah, kalau nawarinnya voucher tapi berkedok nawarin donasi/charity? Menurut kalian pantas gak?

Oke, disini gue gak lagi promosi apa-apa. Gue mau cerita, curhat, komen, dan nanya. Tiba-tiba hal ini ngeganjal di pikiran gue. Sebenarnya udah lama banget pingin gue omongin, cuma takut salah. Tapi karena kejadian ini udah keulang berkali-kali, kayanya gue harus minta klarifikasi.

Kejadian pertama, cerita paling awalnya adalah gue sedang berada di Ambarukmo Plaza (Amplaz) Jogja, nungguin adek gue yang lagi ngerayain ulang tahun.....temennya. Gue kan males ya masuk ikutan rame-ramean di dalam, secara di dalam isinya anak kecil pada lari-larian, daripada gue ikutan main sama mereka, mending gue ikut nimbrung sama mamanya mereka. Eh.

Haha engga, jadi gue nunggu diluar gitu, tau kan kalau di mall ada bagian semacam pagar di tengah yang biasa buat orang senderan dan bisa lihat ke bawah? Nah gue disitu. Pas masih asik hapean, gue dicolek sama orang, mas-mas pake kemeja putih, usianya sepantaran gue lah. Dia ngenalin diri, awalnya gue ngira dia mau nanya arah, eh ternyata minta waktu "dua menit" mau ngejelasin sesuatu. Pikiran gue udah, wah masnya pasti mau nawarin sesuatu yang gue harus bayar, tapi karena posisi gue emang lagi nyantai, mau ngeles keburu-buru juga gabisa kan? Yaudah akhirnya gue nyoba buat dengerin "proposal" dia. Dia ngejelasin tentang organisasinya yang ngasih sumbangan ke veteran-veteran gitu. Terus dia ngeluarin buku kecil, beberapa halaman pertama emang ngejelasin maksud dan tujuannya: NYUMBANG. Tapi bagian belakangnya, isinya voucher-voucher di berbagai toko yang gue lihat emang ada di dalam Amplaz.

Jadi percakapan kami kurang lebih gini:

Mas: "Jadi kita dari organisasi (gue lupa namanya) bergerak untuk ngasih bantuan ke veteran-veteran...bla...bla...blaa.." Sambil cerita tentang perjuangan Indonesia + nunjukin buku voucher.
Gue: "Lah mas, ini apa kok ada voucher-voucher gini?"
Mas: "Oh iya mas, kalau mas ikut nyumbang, nanti buku ini buat mas, kan lumayan mas NYUMBANG SERATUS RIBU, DAPAT VOUCHER BELANJA!

Waktu itu gue mikir, yang namanya nyumbang sekarang ada nominal minimumnya ya? Ga bisa kayak kita infaq? Semampu kita dan yang tahu jumlahnya cuma kita? Setahu gue yang namanya nyumbang kayak gitu. Dan dengan adanya imbalan voucher itu malah ngerubah niat kita yang awalnya nyumbang jadi kebelet pingin dapat voucher kan?

Waktu gue buka-buka buku itu emang tertera tulisan 100 ribu dan identitas organisasi mereka. Di dalamnya juga ada berbagai nominal voucher dari berbagai store. Gue ngecek dompet, ada duit 100 ribu, yaudah akhirnya gue nyoba aja "nyumbang" dengan bismillah semoga emang bener uangnya buat bantu para veteran. Selagi gue ngasih uangnya, gue nanya:

Gue: "Masnya kuliah?"
Mas: "Iya mas, udah masuk semester akhir"
Gue: "Kuliah dimana?"

Ternyata masnya kuliah di jurusan Komunikasi di salah satu universitas terkemuka Indonesia yang berlokasi di depok (tau kan). Gue mikir. LAH NGAPAIN JAUH-JAUH DARI DEPOK KE AMPLAZ JOGJA CUMA BUAT NYEBARIN BUKU VOUCHER? Maksud gue, kalau emang masnya kuliah disana, apa gak bisa nyebarnya di daerah Depok juga? Apa Depok orangnya pelit-pelit sampai masnya harus ke Jogja cuma buat itu? 

Tapi karena udah terlanjur ngasih uangnya, yaudah deh, semoga berkah.

Vouchernya bentuknya hampir seperti ini (punya gue udah gue buang). Gue dapat dari salah satu blogger yang "kena" juga.
source: http://summer3angle.blogspot.co.id/2014/04/charity-apa-beli-voucher.html

source: http://www.hennyfaridah.name/2015/10/penipuan-jual-buku-voucher-yayasan-peduli-sosial.html


Sampai rumah, gue langsung cek website dan sosial media organisasi mereka. Data dari Google ga ngasih begitu banyak. Memang ada websitenya, tapi gak update. Gue merasa bego


Kejadian kedua. Waktu itu gue lagi jalan-jalan sama temen di Hypermart Hartono Mall. Ga beli apa-apa cuma iseng jalan-jalan secara waktu itu Hartono Mall Jogja baru aja buka. Gue masuk di Hypermart ke bagian bumbu masakan gitu. Hahaha gatau kenapa gue kalau liat bumbu masakan gitu bawaannya laper. Pas lagi liat-liat, tiba-tiba disamperin sama satu mas dan satu mbak, usianya juga sepantaran gue dan pakaiannya ala-ala mahasiswa. Dengan menggunakan template "Bisa minta waktunya 2 menit aja?" Akhirnya gue dan temen gue dengerin.

Waktu itu dia dari organisasi yang ngasih bantuan ke anak yatim piatu. Pas dia ngejelasin dan ngeluarin "buku" itu, gue kaget. Loh kok buku voucher lagi? Tapi gue dan temen gue masih tetep dengerin walapun gue udah tahu endingnya bakal kaya gimana.

Dan terjadinya percakapan seperti ini:
Mas: *abis ngejelasin* "Jadi, gimana? Mas mbaknya tertarik? 100 ribu aja loh, uangnya buat nyumbang plus masnya dapat voucher"
Mbak: "Mungkin masnya bisa bantu kita buat ngisi biodata mas di buku ini"
Gue: "Kalau saya isi biodata saya, saya harus bayar dong"
Mbak: "Iya betul mas"
Gue: *menghela nafas* "Sebenernya ya mas, mbak, saya juga pernah ditawarin kaya ginian , PERSIS"
Mas: "Oh ya? Program apa itu mas?"
Gue: *Gue ngejelasin kejadian yang veteran itu*
Mbak: "Ohh itu udah lama mas, ini yang baru"
Mas: "Donasi lagi aja mas, buat anak yatim"


Setelah ngomong-ngomong dengan masnya gue tegas bilang engga. Kenapa? Gue jelasin setelah kejadian ketiga.



Kejadian ketiga. Ini yang paling baru. Kemarin hari Kamis tanggal 30 Juni 2016. Gue abis shalat Dhuhur di Masjid Kampus UGM, udah di parkiran, udah pasang masker, udah pasang helm, gue buru-buru mau ambil surat di dekanat. Tiba-tiba disamperin sama perempuan. Sekali lagi, gue kira dia mau nanya arah, gak ada pikiran dia bakal minta donasi, soalnya cara dia berpakaian ala-ala mahasiswa.

Dan lagi, dia pakai template "Bisa minta waktunya 2 menit aja?". Kali ini gue emang keburu-buru karena harus ngurus surat di dekanat, jadi gue jawab:

Gue: "Maaf mbak, lagi keburu mau ke kampus"
Mbak: "Semenit aja mas, saya jelaskan intinya"
Gue: *mengehela nafas* "Yaudah, ada apa?"

Mbaknya mulai ngejelasin tentang taman bacaan pelangi kalau gak salah, dan waktu mbaknya mulai ngeluarin sesuatu dari tasnya, dan ternyata dia ngambil buku voucher itu, gue langsung potong:

Gue: "Mbak, jangan bilang saya suruh bayar 100 ribu terus dapat buku voucher itu"
Mbak: *kaget* "Eh, iya Mas. Kok masnya tahu?"
Gue: "Udah sering dapat ginian"
Mbak: "Oh ya? Dimana mas?"
Gue: "Dimana-mana"
Mbak: "Mungkin masnya tertarik lagi untuk donasi?"
Gue: "Lain kali ya mbak, saya keburu-buru"

Akhirnya mbaknya pergi. Gue langsung nyalain motor.

Yang bikin gue kesel, gak ada selang 10 detik mbaknya pergi, datang satu lagi mas-mas ala mahasiswa nyamperin dan manggil gue.

Mas: "Halo, Mas, bisa.."
Gue: "Udah, tadi sama mbaknya" 

Gue gak bilang ngasih duit ke mbaknya, cuma bilang "Udah", terus masnya jawab

Mas: "Oh udah BELI di mbaknya? Yaudah, makasih ya mas"

Hah? Gak salah denger? BELI? Seriously? BELI?! Oh jadi ini tuh jualan? Bukan donasi?! Gue langsung ngacir dari parkiran sebelum didatengin lagi.




Mungkin setelah baca cerita diatas, beberapa dari kalian mikir 
"Lu kok jahat banget sih, Dit?"
"Pelit amat lu, Dit"
"Tinggal donasi aja apa susahnya sih?"
"Gak mau nyumbang buat orang yang butuh, Dit?"


Terus kenapa gue gak mau nyumbang (lagi) ke mereka? 
  1. Donasi kok dikasih nominal minimum? Seperti yang udah gue jelasin diatas, donasinya minimal 100 ribu. Yang namanya donasi bukannya semampunya kita ya?
  2. Promonya jualan voucher. Tiap kali mereka promo, selalu menekankan pada "Bisa dapet vocuher loh!"
  3. Event berbeda, sistem sama. Tiap kali gue didatengin selalu dengan case yang berbeda. Pertama tentang veteran, terus anak yatim, terus taman bacaan pelangi. Gue yakin mereka dari organisasi yang berbeda, tapi sistem cari sumbangannya kok sama?
  4. Gak tahu tempat. Gue disamperin di dalam Hypermart. Aneh aja sih nyamperin orang dan nawarin sumbangan di tempat gitu.
  5. Gak sopan. Kayak di kejadian ketiga yang gue ceritain, gue disamperin waktu udah pake helm dan mau cabut, tapi mbaknya tetep maksa, dan setelah mbaknya pergi ada lagi mas-mas yang nyamperin disaat gue udah nyalain motor.
  6. NODONG, kurang ajar. Di kejadian kedua, setelah masnya jelasin maksud dan tujuannya, masnya langsung nodong dengan bilang "Bisa dibantu, Mas, dengan nulis biodatanya di buku ini" yang seakan-akan maksa gue buat bayar tuh duit. Karena kalau gue nulis nama gue disitu, gue harus bayar 100 ribu. Harusnya kalau memang nawarin, tanya ke orangnya dulu dong "Apakah mas berminat untuk donasi?"
  7. Yang nawarin selalu ala-ala mahasiswa. Yang nyamperin gue selalu mas atau mbak yang pakaiannya ala-ala mahasiswa yang (maaf) agak necis. Mereka dapat komisi dari tiap "penjualan"?
  8. Charity atau jualan voucher? Seperti yang gue bilang di poin nomor 2 dan 3. Event mereka selalu berbeda tapi intinya tetep sama. Donasi 100 ribu untuk dapat voucher. Jadi ini nyumbang atau beli voucher? Plus di kejadian ketiga, masnya keceplosan bilang BELI.
Disini gue gak menyalahkan organisasinya ataupun bermaksud suudzon. Hanya saja kalau dipikir secara logika, kayak gak make sense gitu. 
Gue udah ngecek di internet dan emang organisasi kayak Taman Bacaan Pelangi dan yang bantuan kepada veteran itu emang ada. Yang gue benci itu sistemnya. Gue gak tahu itu yang koordinir siapa sampai semua charity dari organisasi yang berbeda tapi kok sistem jualan vouchernya sama. Kalau emang niat mau cari sumbangan, tinggal kasih nomor rekening organisasinya, terus biarkan mereka yang ingin donasi bisa mendonasikan semampu mereka. Gausah dibikin ribet.


Setelah gue searching di internet, ternyata praktek jualan voucher ini gak cuma terjadi di Jogja, udah banyak banget orang-orang BAIK yang niatnya emang mau NYUMBANG tapi ngerasa ditipu, berikut beberapa kisah mereka yang hampir sama dengan yang gue ceritain:

Nah buat kalian yang pernah ikutan nyumbang mungkin bisa berbagi pengalamannya juga disini atau nulis di blog kalian. Buat kalian yang belum pernah disamperin, hati-hati aja. Mereka agak maksa nawarinnya. Gue mending beliin takjil buat ibu-ibu yang ada di lampu merah daripada ngasih 100 ribu ke mas-mas dan mbak-mbak yang nipu gini.

Semoga kejadian ini gak menimpa ke kalian ya.


3 komentar

iya yang kayak gitu emang bener bener ngeganggu banget. kalo di Solo sih kebanyakan donasi yatim piatu yang awal-awaknya ngasih amplop ada stiker panti asuhan gitu. tapi aku udah beberapa kali nemu gituan nggak pernah aku kasih, soalnya curiga aja. mending kalo mau nyumbang donasi langsung ke panti asuhan terdekat aja yg emang bener bener jelas kondisinya..

Reply

Waahh...gue juga pernah tuh ketemu yang ngasih amplop terus kita disuruh buat ngisi amplop itu. Hmm ternyata prakteknya udah dimana-mana yaa

Reply
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

Posting Komentar